|
Menu Close Menu

Hari Ini PPDB Dimulai, Ortu Siswa Pagi-pagi Sudah di Sekolah

Senin, 17 Juni 2019 | 07.59 WIB

inijabar.com, Bandung-. Hari ini Senin (17/6/2019) Pendaftaran Peneriamaan Peserta Didik Baru (PPDB 2019) dibuka serentak diberbagai sekolah SMA/SMK diseluruh Jawa Barat. Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Jawa Barat, Dewi Sartika menghimbau kepada seluruh orang tua yang akan mendaftarkan anaknya agar tidak perlu datang pagi-pagi.

Sebab, pendaftaran akan dibuka mulai dari pukul 7.00 WIB sampai dengan 14.00 WIB. Dia menilai, saat ini masih banyak para orang tua beranggapan dengan datang pagi-pagi disekolah yang tuju akan mendapat kesempatan lebih besar untuk diterima.

Padahal, anggapan ini sangat tidak mendasar. Sebab, proses pendaftaran husr melalui seleksi.

’’Pembukaan pendaftaran yang telah ditetapkan, keresahan masyarakat terkait pendaftaran PPDB harus datang lebih awal itu keliru,’’kata Dewi kepada wartawan.


Dewi menuturkan, kedatangan lebih awal tidak menjadi tolok ukur penilaian secara spesifik. Akan tetapi para orang tua harus paham dan mengerti mengenai sistem zonasi PPDB. Terlebih seleksi untuk zonasi akan diambil dari jarak terdekat.

’’Seleksi pada sistem zonasi adalah dinilai dari jarak terdekat dari domisili ke satuan pendidikan,’’kata dia.

Dia memaparkan, selain itu orang tua calon peserta didik baru juga harus lebih memahami jalur seleksi yang tepat pada PPDB sesuai kebutuhan siswa.

“Orang tua siswa harus paham nilai anak dengan passing grade sekolah. Kalau anak nilainya bagus maka boleh memilih formulasi kombinasi atau jalur prestasi sekalipun,” jelasnya.

’’Dengan begitu, soal siapa yang paling awal mendaftar," ucap Dewi.

Bagaimana pun PPDB menurut Kadisdik, adalah suatu cara atau sistem untuk mengantisipasi dan memberikan pelayanan sebaik mungkin untuk masyarakat.

“Memang tidak dapat memuaskan semua pihak,” katanya.

Dewi emnambahkan, pelayanan PPDB akan diberikan semaksimal mungkin. Namun, jika tidak dapat memuaskan semua pihak, pemerintah hakikatnya telah berupaya memberikan dedikasi pelayanan untuk masyarakat.

Dia menyebutkan, di Jawa Barat sendiri ada 774.000 lulusan SMP. Namun yang akan diterima di negeri kurang lebih hanya 34 persen hingga 39 persen. Sehingga, bagaimanapun para orang tua harus menerima jika anaknya tidak memenuhi syarat PPDB.

Selain itu pihaknya akan terus berupaya agar kualitas pendidikan diberbagai daerah sama. Baik yang berstatus negeri maupun swasta. Sehingga, tidak ada lagi anggapan sekolah favorit.

’’Sekolah SMA/SMK di Jabar harus memiliki kualitas sama dan ini akan terus kita genjot salah satunya adalah adanya rotasi guru dan kepala sekolah,’’pungkas dia.(*)
Bagikan:

Komentar

<---PASNG IKLAN--->
<---PASANG IKLAN--->