|
Menu Close Menu

HMI Bekasi Mendukung Aktifis Jadi Wabup

Sabtu, 13 Juli 2019 | 12.27 WIB

inijabar.com, Kabupaten Bekasi - Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Bekasi menilai,  Kabupaten Bekasi menjadi 5 publik dengan kekosongan kursi wakil bupati di pemerintahan daerah hari ini. Membuat pandangan masyarakat menilai negatif soal politik yang ada di Kabupaten Bekasi.

Sudah banyak dari berbagai unsur yang mendaftarkan  diri untuk menduduki kursi wabup, dari tingkat ASN hingga berbagai koalisi ikut merapat khususnya dari partai Golkar, Hanura dan PPP sisanya diisi oleh masyarakat umum.

Kabid PPD (Partisipasi Pembangunan Daerah) Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Bekasi, Bongsu Syahputra menginginkan mantan-mantan aktivis serta putra daerah untuk bisa mengisi kursi wabup yang masih kosong.

"Aktivis sudah pernah merasakan proses saat mengemban amanah organisasinya. Begitupun putra daerah yang mempunyai nilai plus mengetahui kondisi daerah tersebut secara dalam dan berpengalaman tentang tempat kelahirannya,"ujar Bungsu dalam rilisnya pada inijabar.com. Sabtu (13/7/2019).

Dia juga  menyayangkan bila kursi tersebut didapatkan oleh koalisi partai (Golkar), mengingat kasus korupsi yang dilakukan Neneng Hasanah Yasin, bisa terulang kembali.

"Bila kita tidak mengantisipasi hal-hal tidak terpuji yaitu korupsi massal dan berjamaah. Bisa terulang kembali kasus  korupsi di Bekasi,"pungkasnya.(*)


Bagikan:

Komentar

<---PASNG IKLAN--->
<---PASANG IKLAN--->