|
Menu Close Menu

Suap Izin Meikarta, Deddy Mizwar Juga Ditanya KPK Soal Raperda

Sabtu, 24 Agustus 2019 | 15.04 WIB

inijabar.com, Jakarta – Dalam pemeriksaan terkait kasus suap izin Meikarta, mantan Wakil Gubernur Jawa Barar, Dedi Mizwar di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dia menjelaskan, dirinya diperiksa sebagai saksi kasus dugaan suap perizinan proyek Meikarta dengan tersangka Sekretaris Daerah (Sekda) Jabar nonaktif Iwa Karniwa.

Deddy menjalani pemeriksaan sekitar pukul 15.39 WIB. Selama lima jam pemeriksaan, ia mengaku dicecar soal rapat Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) Jabar perihal pembahasan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kabupaten Bekasi terkait proyek Meikarta.

“Cuma menggali tentang rapat-rapat BKPRD dengan keputusan-keputusannya. Jalannya rapat, apa saja yang dibahas di rapat tersebut,” ujar Deddy di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan, Jakarta, Jumat (23/8/2019) kemarin. 

Sebagai Wakil Gubernur Jabar, Deddy juga ditugaskan untuk memimpin BKPRD. Lembaga tersebut telah dibubarkan saat Ahmad Heryawan memimpin Provinsi Jabar sebagai gubernur.

Selain perihal rapat BKPRD, Deddy juga mengaku dikonfirmasi mengenai sejumlah dokumen oleh penyidik. Kendati demikian, ia enggan menjelaskan lebih rinci terkait surat tersebut.

“Ya pasti Raperda ya. Karena kan Pak Iwa salah satunya tentang itu. (Surat apa?) ya nanti lah,” ucap sutradara sekaligus produser film tersebut.

Deddy pun mengaku tidak mengenal sosok mantan Direktur PT Lippo Cikarang Toto Bartholomeus yang juga ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara ini.

“Enggak, enggak. Cuma Pak Iwa. Enggak kenal. Tadi baru kasih tahu, Pak Toto ya? Saya enggak tahu,” pungkas Deddy.

Sementara itu Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengungkap, pada pemeriksaa. kali ini penyidik berupaya mendalami keterangan Deddy terkait pembahasan RDTR di BKPRD.

“Dari saksi mantan Wagub Jabar, Penyidik mendalami keterangan terkait pembahasan RDTR Kabupaten Bekasi di Pemprov Jawa Barat yang dipimpin saksi saat itu,”tandasnya.(*)
Bagikan:

Komentar