|
Menu Close Menu

Dituding Terima Duit dari PT CPM Anggota DPRD Ini Malah Ngledek di Medsos

Jumat, 15 November 2019 | 06.37 WIB
Anggota DPRD Purwakarta, Ahmad Sanusi
inijabar.com, Purwakarta - Viralnya bukti kwitansi  dan pemberitan dimedia sosial facebook  anggota DPRD Purwakarta  Ahmad Sanusi yang diduga menerima uang fee sebesar Rp 24 juta dan juga istrinya menerima uang koordinasi sebesar Rp 25 juta, dari perusahaan jasa keamanan/security  PT. Campaka Pribumi Mandiri (PT.CPM) menjadi sorotan banyak pihak.

Ironisnya, Ahmad Sanusi bukanya klarifikasi terkait tudingan publik tersebut, justru mengucapkan terimakasih pada media karena sudah membuatnya populer.

"Mantul..terimakasih sama media yg sdh membantu sy populer, lumayan kampanyr haratis,"tulis Ahmad Sanusi dalam akun FB nya.

Sementara itu, Ketua  Komunitas Masyarakat Purwakarta (KMP), Zainal Abidin mengatakan, akan melaporkam kasus dugaan gratifikasi tersebut ke pihak kejaksaan.

Zainal juga menyatakan, sikap oknum dewan tersebut bukannya merasa jadi beban  atas dugaan penerimaan sejumlah uang yang diduga masuk kategori gratifikasi malah terkesan meledek.

"Untuk menghindari isu liar maka sebaiknya dugaan gratifikasi ini ditangani kejaksaan, dan harus dikawal oleh masyarakat sehingga terpenuhi rasa keadilan. Masyarakat tinggal menilai, punya wakil rakyat seperti ini," ujar Zainal saat di konfirmasi. Kamis (14/11/2019).

Masih kata Zaenal, sungguh fantastis aliran dana yang di berikan PT CPM ke anggota dewan asal Fraksi Golkar tersebut, sampai ratusan juta rupiah, kejaksaan harus mempertanyakan peruntukan dana tersebut.

"Bahwa jelas itu melanggar (suap) kena gratifikasi yang diatur oleh undang-undang tindak pidana korupsi (Tipikor) nomor 31 tahun 1999. Maksimal uang fee untuk anggota dewan Rp 900 ribu lebih daripada itu, masuknya unsur suap menyuap,"pungkasnya.(dng)
Bagikan:

Komentar