Breaking News

Pasca Ditetapkan Tersangka Sekda Tasikmalaya Kasus Korupsi Hibah Bantuan Ormas, Wagub Jabar Ternyata Sakit

Wagub Jawa Barat, Uu Ruzhanul Ullum


INIJABAR.COM, Bandung – Beredarnya siaran pers yang menyebutkan kondisi Wakil Gubernur Jawa Barat,  Uu Ruzhanul Ulum sedang sakit.

Pasca penetapan tersangka Sekda Kabupaten Tasikmalaya, Abdul Kodir, terkait kasus korupsi dana hibah organisasi kemasyarakatan Kabupaten Tasikmalaya Tahun Anggaran 2017. Uu sempat susah dikonfirmasi terkait hal itu.

Dalam siaran pers nya Uu sakit dan sejak Rabu malam ada di RS Santosa Bandung Lt. 8 No. 871. Dokter  Spesialis Bedah, Agus Nurtadwiyana  menjelaskan, Uu, terserang usus buntu dan harus menjalani operasi. Dikatakan dia, awalnya Wagub sering mengeluh sakit di bagian perut kiri dan ada gejala Hematuria atau infeksi saluran kencing.

”Makanya beliau pertama kali datang ke dokter urologi,” tuturnya.

Namun setelah dilakukan CT scan, terlihat ada pem­bengkakan pada ususnya. ”Lalu saya konfirmasi ke beliau katanya memang ada nyeri di daerah tangan bawah dan ini sesuai dengan lokasi usus yang membengkak,” ujarnya.

Karena pembengkakannya cukup parah tim dokter mela­kukan tindakan operasi. Agus mengatakan, dalam tindakan operasinya dia tidak membe­dahnya melainkan membuat tiga lubang berukuran setengah sentimeter di bagian perut atas, kiri dan kanan. Hal ini untuk menghindari rasa ny­eri dan masa penyembuhan­pun akan lebih cepat.

”Saat tindakan operasinya saya tidak membedah tapi membuat tiga lubang di per­utnya ukuran setengah sen­timeter jadi rasa nyeri nya pun minim maka penyembuhan­nya pun cepat,” tulisnya.

Penyebab usus yang sudah meradang, bengkak dan len­gket tersebut menurutnya, dikarenakan kurang minum air putih, kurang istirahat dan sudah lama tidak dila­kukan tindakan.

40 komentar:

  1. Malu maluin ...urang tasik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoax ieuh eta mah kang,tong baper

      Hapus
    2. Tenang kang eta mah hoax,Adminnya lagi mengarang.Coba baca dengan teliti.Hantam Hoax

      Hapus
  2. Mudah2an tidak terbukti.. Karena sedih melihat ulama hanya dimanfaatkan untuk kepentingan sesaat.. Ini yg kita Khawatir kan juga di pilpres.. Kya Maruf Amin hanya dimanfaatkan sesaat untuk mengambil simpati umat islam.. Setelah kekuasaan didapat mulai dicari kesalahan untuk diganti ditengah jalan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru yg salah ITU Tim Ridwan kamil tidak mengecek langsung k lapangan bgaimana track record Uu selama jadi Bupati Tasik..kalau bahasa memanfaatkan ulama ITU salah besar justru andai saja wktu ITU RK dipasangkan dgn Calon yg lain bisa diprediksi suara RK dijamin menang mutlak..

      Hapus
    2. Justru karena di pasangkan dengan UU suara Rindu di priangan Timur,Menang.WAlaupun diterka godaan oleh paslon 3 dengan politik isu syara'mngatakan bhwa RK pro lgbt,kurang pro Islam tpi nyatanya itu,HOAX.Sma seperti berita ini.Hanya karangan belaka.

      Hapus
    3. Tasikmalaya kota sama Kabupaten Tasikmalaya suara RINDU ancuur...

      Hapus
  3. Mudah2an tidak terjadi hal itu .. zaman ini zamannya peminpin yang dzalim .. mungkin ini salah satu tandanya dan peminpin yang lainnya

    BalasHapus
  4. Ini beritanya JUDUL dan ISI nya beda, full tentang sakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. EMANG,hoax karangan admin goblog

      Hapus
    2. Patut di curigai kebenarannya coba lapor pa RK.usut tuntas

      Hapus
  5. HOAXXXXX,SITUS Adu domba.Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerdas pemikiran anda,lanjutkan hantam hoax

      Hapus
    2. Klo terbukti gak Hoax..trus kalian mo jungkir balik koprol gitu?

      Hapus
    3. Lalu serta merta Kita harus rame-rame bilang... "Woooooow hoax" gitu?🙉😫

      Hapus
  6. Admin tukang mengarang bebas,mantap.Klo nyampe nyebar terus di tuntut,mantap nih.Jabar Hantam Hoax

    BalasHapus
  7. Bau bau kebohongan,dari awal baca beritanya.Sedih bawa bawa jabar.Kalo pakenama jabar please posting berita yang jelas kebenarannya.Miris admin

    BalasHapus
  8. setiap penayangan berita itu harus cek dan ricek.. sumber dari mana itu wagub ditetapkan jadi tersangka.. wah disomasi bisa bubar ini portal media.. kahade ah pemred/redaktur atau wartawannya jangan bikin berita hoax.. BAHAYAAAAAA!!

    BalasHapus
  9. Ah engga mau ngasih komentar, mau nonton aja, suatu saat kebenaran/kejelekan akan terbukti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu lebih bijak, daripada mengomentari berita yg belum pasti kebenarannya. Tunggu ada klarifikasi lebih lanjut dari kpk, meskipun agak terkejut mendengarnya, seolah olah tidak percaya.. Rasanya tidak mungkin hal itu dilakukan pak uu. Wait and see aja..

      Hapus
  10. setelah 10 tahun pemimpin jabar tidak korupsi kini prestasi datang dengan hitungan bulan..Hidup Jabar Juara Korupsi

    BalasHapus
  11. Mugia ini Hoax... atau beliau di manfaat ku oknum

    BalasHapus
  12. Lebok tah, hayo KPK jangan pandang bulu, gubernur jeng wagubna telusuri.

    BalasHapus
  13. semoga lekas sembuh, rompi orange menanti ������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo memang terbukti pak uu melakukan itu, selamat aja ganti seragam orange, saya yakin kpk tidak akan pandang bulu, hantam terus biar bikin kapok para koruptor..

      Hapus
  14. Alhamdullilah ka ciduk oge.....akhir.na mah ka panggih pan

    BalasHapus
  15. Saya sebagai wakil ketua pemenangan.rk UU atau rindu Jabar juara... Yakin ini berita bohong dan belum jelas kebenaran nya.....

    BalasHapus
  16. Presiden dan kepala daerah serta penyelanggara negara dipastikan syarat dgn koropsi....jdi gk aneh klo ada isu pejabat diduga korupsi. ..yg aneh jika ada pejabat yg jujur sekali di republik ini. .

    BalasHapus
  17. Kalaupun itu beritanya benar, saya sih gak terlalu kaget yaa...

    BalasHapus
  18. Kalau ingin baca berita tanpa hoax, kembali baca koran sebab sebelum ditayangkan sudah melalui tiga verifikasi

    BalasHapus
  19. t ngupingkeun amanah pun uwa tuda...

    BalasHapus
  20. t ngupingkeun amanah pun uwa tuda...

    BalasHapus
  21. Mari kita sama sama dukung kpk agar menindak SIAPAPUN yang memang melakukan korupsi di negara kita tetcinta, sugan we kapok. Kepada para yayasan yang memang menerima bansos agar membantu kpk dengan mengklarifikasi besaran uang yg ditetimanya utk dapat dicross chek dengan anggaran bansos yg dialokasikan oleh pemerintah. Tidak usah takut untuk mempertahankan kebenaran dan ikut partisipasi menegakkan hukum.

    BalasHapus
  22. Katanya Hoax.,tapi beritanya sampe ada di TV ya..,!

    BalasHapus
  23. Katanya Hoax.,tapi beritanya sampe ada di TV ya..,!

    BalasHapus