|
Menu Close Menu

Pemkab Sepakat Jadikan 8 RS Tangani Covid 19 di Indramayu

Selasa, 31 Maret 2020 | 09.19 WIB

inijabar.com,Indramayu - Pemkab Indramayu melalui Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 telah menyiapkan 8 rumah sakit selain RSUD Indramayu sebagai pendukung penanganan penyebaran Covid-19 di Kabupaten Indramayu.

Hal itu terungkap ketika berlangsung Rakor Evaluasi Covid-19 Kabupaten Indramayu yang berlangsung di Ruang Kerja Sekda Indramayu, Senin, (30/3/2020).

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Indramayu, Deden Bonni Koswara mengatakan, saat ini RSUD Indramayu sebagai rujukan Covid-19 hanya memiliki 8 tempat tidur diruang isolasi

Saat ini, kata dia, tengah dilakukan penambahan tempat tidur bahkan gedung Cengkir 1 dan 2 bisa difungsikan sebagai ruang isolasi.

Dengan keterbatasan itu, pihaknya meminta kepada RS lain yang ada di Indramayu untuk menjadi RS pendukung (second line) dalam penanganan pandemi Covid-19 di Kabupaten Indramayu.

Rumah Sakit yang masuk dalam secondline yakni RS Bhayangkara Losarang 2 tempat tidur, RSUD Pantura MA Sentot Patrol 3 tempat tidur, RS MM Indramayu 1 tempat tidur, RS Pertamina 1 tempat tidur, RSUD MIS Krangkeng 8 tempat tidur, RS Al Irsyad Haurgeulis 1 tempat tidur, RS Sentra Medika Lohbener 4 tempat tidur, dan RS Mitra Plumbon Widasari 9 tempat tidur.

"Dari 8 rumah sakit itu semuanya ada 29 tempat tidur. Jika ditambahkan dengan RSUD 8 tempat tidur maka saat ini kita punya 37 tempat tidur untuk penanganan Covid-19 di Kabupaten Indramayu," kata Deden.

Rakor yang dipimpin langsung oleh Plt. Bupati Indramayu taufik hidayat, ini dihadiri oleh Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), Wakil Ketua DPRD Indramayu, para kepala SKPD, forum camat, serta lainnya. (Sai)
Bagikan:

Komentar