|
Menu Close Menu

BPBD Bogor Gelar Deklarasi Forum Pengurangan Risiko Bencana

Minggu, 03 November 2019 | 18.15 WIB

inijabar.com, Kota Bogor - BPBD Kota Bogor gelar apel kesiapsiagaan dan deklarasi forum pengurangan risiko bencana (FPRB) pada Sabtu (2/11) di Lapangan cilibende, Kota Bogor. Gelar ini diikuti 500 personil yang terdiri dari perwakilan BNPB, BPBD Kota Bogor, TNI/Polri, Dinas Pemadam Kebakaran, Dinas Sosial, PMI, dunia usaha, media, serta para relawan.

Gelar diawali dengan upacara kemudian peninjauan lapangan oleh Wakil Wali Kota Bogor Dedie A. Rachim. “Dengan Apel ini diharapkan tersosialisasikan keinginan kita untuk mensinergikan seluruh komponen masyarakat, pemeritahan dan sektor swasta, dalam menghadapi bencana” ucap Dedie saat peninjauan lapangan.

Sementara itu Kepala Pelaksana BPBD Kota Bogor Juniarti Estiningsih menambahkan  bahwa “Upaya mitigasi bencana kita berikan kepada seluruh komponen masyarakat dan sekolah-sekolah mulai dari PAUD, TK SMP, SMK bahkan perguruan tinggi. Jadi masyarakat di level Kelurahan sampai kepada organisasi yang memang membutuhkan terkait dengan sosialiasi, edukasi dan simulasi terkait mitigasi terus kami berikan” jelasnya

Sebelum deklarasi FPRB ini dikukuhkan, BPBD Kota Bogor bekerjasama dengan Catholic Relief Service (CRS) telah melaksanakan kongres pembentukan Forum Pengurangan Risiko Bencana Kota Bogor pada tanggal 31 Oktober - 2 November 2019 di Hotel Mirah, Kota Bogor.

Forum ini merupakan perwujudan kolaborasi Pentahelix yang terdiri dari pemerintah, masyarakat/ormas,  lembaga usaha, akedemisi/pakar, dan media. Dan forum ini menjadi FPRB yang ke 76  yang terbentuk. Latar belakang pembentukan forum PRB ini berdasarkan meningkatnya jumlah kejadian bencana di Kota Bogor. Berdasarkan data yang dihimpun oleh BPBD Kota Bogor, telah terjadi 558 peristiwa bencana sejak Januari-September 2019 di wilayah Kota Bogor. Dari data tersebut, bencana tanah longsor paling mendominasi dengan angka 155 kejadian.

Dengan dibentuk FPRB ini, diharapkan forum ini dapat melakukan kampanye gerakan peduli bencana melalui berbagai cara, baik melalui pendidikan di sekolah, sosialisasi media atau aksi lain. Dimana nantinya bisa mengelola risiko bencana dengan baik sehingga korban jiwa dan kerugian dapat dihindari.(*)



Bagikan:

Komentar

<---PASNG IKLAN--->
<---PASANG IKLAN--->