|
Menu Close Menu

DLH Bandung Barat Bilang 200 Ton Sampah Sisa Banjir Selesai Diangkut Bertahap

Senin, 13 Januari 2020 | 06.36 WIB

inijabar.com, Bandung Barat- Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bandung Barat (KBB) Apung Hadiat Purwoko menegaskan, UPT Kebersihan pada DLH hanya memiliki 35 armada truk sampah, 4 pick up, dan 12 motor roda tiga untuk melayani pengangkutan sampah dari 10 kecamatan dari total 16 kecamatan di KBB.

"Ada sekitar 200 ton sisa sampah pasca banjir. Karena keterbatasan armada jadi kita angkuta secara bertahap,"ujarnya. Senin (13/1/2020).

Lanjut dikatakan dia, pengangkutan sampah skala besar dilakukan di tiga kawasan paling terdampak banjir yakni, Perumahan Cimareme Indah, Kampung Lebaksari, Desa Mekarsari, Kecamatan Ngamprah, serta Kampung Pajagalan, Desa Cipeundeuy, Kecamatan Padalarang. Dari tiga titik tersebut, terkumpul sedikitnya 200 ton sampah yang diangkut secara bertahap selama lima hari. 

“Dari tiga titik terdampak banjir itu, alhamdulillah semuanya sudah terangkut. Totalnya ada 200 ton sampah yang kita angkut selama 5 hari, jadi dalam sehari sekitar 45 ton yang diangkut,” ucapnya.

Apung menambahkan, selama melakukan pengangkutan sampah sisa banjir baik berupa bekas pakaian, peralatan rumah tangga, ranting pohon, serta material sisa banjir lainnya di 3 titik banjir, pihaknya menurunkan 9 unit truk sampah yang mana masing-masing titik disiagakan 3 truk.

Meskipun proses pengangkutan telah selesai dan semua material sisa banjir telah dibersihkan, lanjut dia, pihaknya masih siap melakukan pembersihan apabila masih terdapat sisa sampah tambahan di lokasi-lokasi tersebut.

“Alhamdulillah semuanya sudah kita angkut. Tapi ini kan sifatnya situasional jadi kalau masih ada sampah tambahan, baru kita tindaklanjuti,” ujarnya.(*)
Bagikan:

Komentar

<---PASNG IKLAN--->
<---PASANG IKLAN--->