Komisi II DPRD Jabar Ingatkan Pemprov Soal Wabah PMK Pada Hewan Ternak inijabar.com
|
Menu Close Menu

Komisi II DPRD Jabar Ingatkan Pemprov Soal Wabah PMK Pada Hewan Ternak

Selasa, 10 Mei 2022 | 10.03 WIB


 


inijabar.com, Ciamis- Wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak di Jawa Timur akan berdampak serius bagi industri peternakan nasional. Bahkan, dampak wabah tersebut diprediksi menghambat ekspor produk nasional.


Ternak sapi di empat kabupaten, yakni Gresik, Lamongan, Sidoarjo, dan Mojokerto terserang wabah ini. Jumlahnya sekitar 1.247 ekor hewan peliharaan itu dinyatakan terjangkit. Bukan mustahil, penyakit ini bisa mewabah ke daerah lain termasuk Jawa Barat.


Menanggapi hal tersebut, Anggota Komisi II politisi PKS  DPRD Provinsi Jawa Barat, Didi Sukardi mengatakan Pemerintah Provinsi Jawa Barat harus melakukannya langkah antisipatif terhadap ancaman wabah berbahaya ini. Jika tidak segera diantisipasi, hewan ternak di Jawa Barat bisa bernasib sama dengan yang terjadi di Jawa Timur.


Didi menyatakan, penting bagi Pemprov Jabar melakukan upaya-upaya serius dalam mengantisipasi datangnya wabah ini. 


"Karena Jabar punya populasi hewan ternak yang cukup besar. Apalagi menjelang Hari Raya Idul Adha. Hewan ternak harus dipastikan dalam keadaan sehat,”tandasnya. Selasa (10/5/2022).


Tercatat, populasi hewan ternak di Jawa Barat meningkat setiap tahun. Baik jenis sapi perah, sapi potong, kuda, kambing, domba dan kerbau. Sebagai contoh, jumlah sapi potong menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Barat meningkat 392.590 ekor pada tahun 2020 dan 415.036 ekor pada tahun 2021. Kemudian sapi perah 118.434 ekor pada tahun 2020 dan 119.915 pada tahun 2021.


“Kita berharap ada peningkatan pada tahun 2022 ini. Komoditas ternak sangat potensial secara ekonomi bila kesehatannya terkontrol. Akan sangat disayangkan bila di tengah peningkatan populasi hewan ternak justru potensinya tersendat oleh wabah penyakit. Semoga bisa segera diantisipasi oleh pemerintah,"ujar Didi.(edo)

Bagikan:

Komentar