Dorong Stabilisasi Harga, Kementan Tambah Pasokan Cabai ke PIKJ inijabar.com
|
Menu Close Menu

Dorong Stabilisasi Harga, Kementan Tambah Pasokan Cabai ke PIKJ

Kamis, 07 Juli 2022 | 21.44 WIB




inijabar.com, Jakarta- Naiknya harga cabai yang terjadi sejak awal Juni disebut berbagai pihak lebih disebabkan oleh adanya penurunan produktivitas pertanaman sebagai dampak terjadinya cuaca ekstrem, yang ditandai curah hujan yang relatif lebih tinggi dibanding rerata normalnya dan berlangsung hingga saat ini. Berdasarkan data BMKG, curah hujan pada periode April-Mei 2022 cenderung lebih tinggi dibandingkan periode April-Mei 2021. Hal ini memicu peningkatan serangan Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT) Phytophthora, spp penyebab penyakit busuk daun pada cabai, dan juga penyakit antraknosa. Imbasnya terjadi kerusakan tanaman yang gilirannya mengganggu produksi cabai nasional. 


Ketersediaan aneka cabai (cabai rawit merah, cabai rawit hijau, cabai merah keriting dan cabai besar) pada Juni hingga Juli 2022 masih surplus untuk memenuhi kebutuhan nasional. Berdasarkan data Ditjen Hortikultura, produksi cabai besar nasional pada bulan Juni diperkirakan 78.040 ton sedangkan kebutuhan cabai besar bulan Juni diperkirakan 76.317 ton sehingga neraca cabai besar surplus 1.723 ton. Produksi cabai rawit sebesar 73.562 ton sedangkan kebutuhan cabai rawit diperkirakan 72.159 ton, sehingga neraca cabai rawit surplus sebesar 1.403 ton. 


Produksi cabai besar bulan Juli sebesar 99.949 ton dan cabai rawit sebesar 209.673 ton. Kebutuhan cabai besar bulan Juli diperkirakan 97.731 ton, sehingga neraca cabai besar surplus 2.218 ton, sedangkan kebutuhan cabai rawit diperkirakan 87.308 ton, sehingga neraca cabai rawit surplus sebesar 22.365 ton. 


Pada situasi iklim yang tidak menentu, pasokan cabai masih tetap berlangsung terutama dari sentra dataran tinggi baik di Pulau Jawa maupun diluar Pulau Jawa, seperti Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, dan Sumatera Utara yang memiliki produksi lebih. 


Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo bergerak cepat  untuk menjaga ketersediaan komoditas pangan strategis terutama cabai. Menindaklanjuti arahan tersebut, Direktorat Jenderal Hortikultura turun langsung untuk memonitor kondisi pertanaman cabai di lapangan dan melakukan upaya untuk meredam gejolak harga agar tidak berkepanjangan. 


Sekretaris Direktorat Jenderal Hortikultura, Retno Sri Hartati Mulyandari selaku Plh. Direktur Jenderal Hortikultura didampingi Direktur Sayuran dan Tanaman Obat, Tommy Nugraha dan Direktur Pembiayaan Pertanian, Endah Megahwati memantau pasokan cabai di Pasar Induk Kramat Jati (PIKJ), Kamis (7/7) dini hari. Pasokan cabai sebanyak 5,45 ton berasal dari Sumedang dan Garut, dengan 1,5 ton dipasarkan di PIKJ dan sisanya disalurkan ke TTIC Pasar Minggu. 


“Melalui upaya tambahan pasokan ini diharapkan harga cabai semakin turun, tidak lagi pedas, meskipun rasanya tetap pedas. Dengan begitu, harapannya inflasi bisa ditekan,“ ujar Retno. 


Sementara Direktur Sayuran dan Tanaman Obat, Tommy Nugraha menyebutkan penambahan pasokan cabai ke PIKJ ini akan berlangsung sampai menjelang Idul Adha yang didatangkan dari wilayah sentra Jawa seperti Sumedang, Garut, Magelang. Selain menambah pasokan ke PIKJ jelang Idul Adha, cabai yang dipasok dari sentra Jawa juga didistribusikan di Toko Tani Indonesia Center (TTIC) dan 8 titik lokasi di DKI Jakarta  sebagai tindak lanjut dari MoU Kementan dan Gubernur DKI Jakarta beberapa waktu lalu.(adv)

Bagikan:

Komentar